Perycantiq

March,2008

Chemistry di Balik Ayat-Ayat Cinta!

Filed under: AAC — perycantiq @ '9:49:a'

Chemistry di Balik Ayat-Ayat Cinta

Memerankan karakter utama dalam film yang diangkat dari novel terlaris, Ayat-Ayat Cinta, merupakan pengalaman luar biasa buat Rianti Cartwright, Fedi Nuril, dan Carrisa Putri.

aac.jpg
Rianti Carwright, Fedi Nuril dan Carissa Putri

Ketika disodori skrip film Ayat-Ayat Cinta (AAC), Rianti sedang sibuk, “Begitu kubaca judulnya Ayat-ayat Cinta, apaan nih, feelingku kok kayak dangdut. Tapi begitu aku baca, wow! Benar-benar, gila, amazing, aku suka banget, aku pengin ikutan. Mau jadi apapun, siapapun, peran sekecil apapun, aku mau ikut. Nggak pikir-pikir lagi, harus kuambil nih,” cerita Rianti, antusias.

Mengubah Cara Pandang

Rianti membaca novel Ayat-ayat Cinta justru setelah selesai syuting film tersebut.

“Memang aku nggak tahu, tapi pernah dengar ada novel fenomenal. Ketika aku baca skripnya, aku menyukai, pengin partisipasi dalam filmnya. Oleh Mas Hanung (sutradara-red) nggak terlalu didorong membaca novel, karena dia punya interpretasi sendiri, ada sedikit perbedaan. Kutunggu selesai bikin film, baru kubaca novelnya, memang beda, dua karya artistik yang berbeda,” tutur Rianti.

Setelah membaca novelnya, “Bagus banget. Benar-benar sebuah karya tulis yang membuat kita terpana, mungkin melihat Islam dengan perspektif lebih baik. Selama ini agama kita sering diafiliasikan hal negatif teroris atau apa, aturan ketat, sedangkan novel ini memberikan gambaran Islam itu teduh, penuh cinta, penuh perasaan, sangat menghargai wanita juga, benar-benar sebuah karya luar biasa.”

Memerankan tokoh Aisha merupakan tantangan tersendiri buatnya.

“Aku harus memakai cadar. Sedangkan aku sama sekali nggak biasa pakai cadar. Rasanya sesak napas, susah makan. Aku harus belajar bagaimana gaya jalan, harus berubah semua, tingkatan iman sangat tinggi, cadar kan naik kelas dari jilbab. Aku juga harus mendalami Islam dalam konteks filmnya, bukan aku tiba-tiba jadi berubah.”

Bermain dalam AAC sedikit mengubah cara pandang Rianti terhadap perempuan berjilbab atau bercadar.

“Kupikir wanita berjilbab dan mengenakan cadar adalah wanita yang terdholimi, wanita yang tertekan. Ternyata Aisha wanita modern yang memilih gaya hidup seperti itu. Emansipasi, yang penting perempuan ada pilihan. Biarpun dibesarkan dalam agama manapun asal ada akses pendidikan, memilih ‘oh aku seperti ini’. Aisha Indo-Jerman, tumbuh di lingkungan Jerman, ia memilih menjadi muslimah, memakai cadar, tapi itu sebuah kemandirian dia, keputusan dia sendiri. Ternyata nggak semuanya tuntutan lingkungan. Banyak berdasarkan kemauan pribadi,”cerita Rianti antusias.

Kurang lebih setahun menyelesaikan film ini, Rianti makin merasakan getaran-getaran menyentuh kalbunya.

“Tentang Islam, yang tadinya aku kurang mengerti apa itu taaruf, cara bicara Islam seperti apa, arti sabar dan ikhlas belum terlalu paham, sekarang jadi lebih mengerti,” kata Rianti.

Jatuh dari unta, adalah salah satu pengalaman Rianti yang tetap dikenangnya hingga kini.

“Aku diminta Mas Hanung untuk naik unta, adegan sedang bulan madu, naik menyamping. Unta, dua kali lebih tinggi daripada kuda, dan aku nggak mungkin naik menyamping, pasti merosot. Mas Hanung, ‘Oh, kamu pasti bisa.’ Terlalu percaya diri, ha ha ha…, ya sudah, aku pakai cadar, dengan pakaian berlipat-lipat, aku yakin jatuh, beneran jatuh. Aku nangis, habis tinggi banget. Sakitnya nggak seberapa, malunya itu lho, haha…..” kenang Rianti.

Karena berbagai kendala, syuting yang awalnya akan dilakukan di Mesir tidak dapat dilaksanakan. Sebagai gantinya, syuting dilakukan di India.

“Nggak dapat Mesir, ya sudahlah, kami terima keadaan. Karena aku belum pernah ke India, buat aku luar biasa pengalaman itu, syuting di danau, lalu di samping danau ada Istana Maharaja, indah banget,” ucap Rianti.

Meski sedikit kecewatak bisa syuting di Mesir, toh Rianti mengaku banyak mengambil pelajaran. “Karena perjuangan membuat film ini benar-benar kayak sampai titik darah penghabisan,” katanya.

Cobaan Demi Cobaan

Sama hal-nya dengan Rianti, Fedi merasa bahagia jika AAC diterima dengan baik oleh masyarakat.

“Alhamdulillah, kerja keras kita semua terbayar. Aku bersyukur, Ayat- Ayat Cinta disukai masyarakat, dan booming,” ungkap Fedi Nuril, singkat.

Fedi berperan sebagai Fahri bin Abdullah, seorang pria asal Jombang, Jawa Timur, mahasiswa S2 yang kuliah di Universitas Al- Azhar, Kairo, jurusan tafsir Al- Quran.

“Dia orang yang sangat ramah, lembut, suka menolong dan selalu berusaha mengikuti ajaran Al- Quran dan Hadist dalam kehidupan sehari- hari. Kelemahan terbesarnya saat berinteraksi dengan perempuan. Dia sangat kaku pada perempuan,” cerita Fedi.

Kelemahannya ini mendapat cobaan dari Allah. Fahri dicintai oleh 4 orang perempuan (1 perempuan Indonesia, 2 perempuan Mesir, dan 1 perempuan keturunan Turki Jerman).

“Film ini lebih kepada konflik yang dialami Fahri saat mendapat cobaan yang datang berturut- turut. Saking terobsesi dengan Fahri, salah satu perempuan tersebut ada yang koma. Ada juga yang memfitnah, dengan mengatakan Fahri memperkosa dirinya karena cintanya ditolak,” lanjut Fedi, serius.

“Saat baca novel dan skenarionya, aku ragu bisa memerankan Fahri atau tidak. Fahri orang yang sangat religius dan mempunyai tingkat keimanan yang sangat tinggi. Sedangkan keimananku sangat rendah. Sempat frustasi dan stress, bahkan ingin mengundurkan diri. Setelah ngobrol dengan mas Hanung dan kang Abik, akhirnya aku memutuskan untuk terus. Karena, inilah titik dimana aku bisa dekat dengan agama Islam, dan belajar banyak. Ini adalah hidayah agar aku bisa dekat dengan Allah. Aku melakukannya untuk diri sendiri, supaya mempunyai bekal untuk menjadi manusia muslim yang lebih baik,” ungkapnya, bahagia.

Fedi mengaku puas dengan usahanya berperan sebagai Fahri.

“Tapi, secara akting aku belum puas. Saat memerankan pria yang religius, berarti tingkat keimanan kita harus tinggi. Keimanan adalah suatu hal yang abstrak, tidak bisa dilihat atau dipelajari, sangat personal antara manusia dengan Tuhan. Untuk mendalami keimanan, bukan hanya butuh waktu yang lama, tapi juga keikhlasan untuk menjalaninya,” jelas Fedi, tersenyum.

Pengalaman menarik saat ia belajar bahasa Arab dalam waktu singkat, yakni 6 bulan.

“Bahasa Arab mempunyai tantangan sendiri, dan membutuhkan perjuangan yang berat. Walaupun dialognya sedikit, tapi harus kelihatan perfect. Salah sedikit membaca mahraj, artinya akan lain. Selain itu, kita harus mempertanggung jawabkan pada Allah,” jelas Fedi, bangga.

Yang berkesan bagi Fedi adalah karena film ini sangat religius.

“Di saat kita yakin akan kereligiusan itu, seperti diberi kekuatan untuk menjalaninya. Syuting ini hanya 35 hari, tapi banyak sekali masalah dan cobaan yang harus dihadapi. Faktor x yang diluar kemampuan manusia. Tiba- tiba, semua kamera rusak. Padahal yang menggunakannya orang yang sudah profesional. Akhirnya, harus menunggu kamera baru dan jadwal tertunda. Aku, mas Hanung, dan beberapa tim mau syuting di Kairo, tapi tidak bisa berangkat karena tidak membawa visa. Padahal, kita sudah menjelaskan pada Singapore Airlines bahwa kita mendapat Visa on Arrival dari KBRI Kairo. Mas Hanung menunjukkan surat undangan dari PCIM (Pimpinan Cabang Islam Muhamadiyah) Kairo untuk workshop atas nama Muhamadiyah. Mereka tidak percaya, dan minta bukti yang lain. Karena itu Sabtu, kantor KBRI di Kairo tutup. Kami tidak bisa memfaks semua dokumen yang diperlukan untuk bisa pergi ke Kairo. Padahal, kita sudah di depan counter check in dan sudah mempersiapkan semuanya,” keluh Fedi, tersenyum kecut.

“Tapi, aku senang karena film ini bisa selesai. Membuat film Islam indah sekali. Walaupun banyak cobaan, tetap merasa dilindungi dan selalu diberi kekuatan untuk selalu sabar, sabar, dan sabar,” sambungnya, tersenyum.

Setelah berperan sebagai Fahri, banyak perubahan dalam diri Fedi.

“Banyak yang aku pelajari, yang membuatku tahu mana yang benar mana yang salah dalam konteks sebenarnya. Tidak hanya berdasarkan omongan seseorang, tapi mengetahui langsung dari sumbernya yakni Al- Quran dan Hadist. Ternyata, untuk menjalani hidup itu ada kuncinya. Kita harus benar- benar sabar dan ikhlas. Walaupun hidup kita lurus- lurus saja, cobaan akan tetap datang. Insya Allah, kita akan selalu diberi perlindungan oleh- Nya,” jelas Fedi, bijak.

“Dulu, aku orang yang tidak sabar, cenderung lebih blak- blakan. Apa yang aku rasakan, langsung dikeluarkan. Lebih banyak menyangkal saat mendapat cobaan. Yang aku pelajari adalah ketika Allah memberikan masalah, itu menunjukkan Dia sayang pada umat- Nya, dan ingin mereka belajar dari masalah tersebut,” paparnya, riang.

Bertukar Peran dengan Rianti

Carrisa Putri , wanita yang berperan sebagai Maria ini awalnya justru mendapatkan peran sebagai Aisha. Namun belakangan sutradara menukar peran. Tokoh Aisha diberikan pada Rianti.

Saat itu keduanya sudah menjalani reading guna mendalami peran masing-masing.

“Tapi karena alasan tertentu sutradara dan penulis skenario memutuskan untuk menukar peran yang sudah kami dalami itu. Padahal saya sudah sempat lho belajar memakai cadar. Saya pikir pasti ada tujuannya kenapa ditukar. Saya percaya semuanya ada hikmah. Nyatanya walaupun kesannya harus kerja dua kali, saya nggak mengalami kesulitan yang berarti ketika memerankan tokoh Maria. Akhirnya saya dan Rianti saling bertanya tentang tokoh yang sebelumnya sudah melekat pada diri masing-masing,” kata gadis yang akrab disapa Rissa ini.

Sebelum syuting,Rissa sempat membaca novel AAC.

“Kalau boleh saya mengatakan ini merupakan resume dari pembelajaran untuk mengenal agama Islam. Poligami yang diajarkan Islam, adalah poligami yang semata-mata terjadi bukan karena laki-laki itu tertarik pada wanita karena nafsu. Melainkan oleh sebab lain. Seperti halnya Fachri menikahi Maria karena untuk menolong wanita itu dari depresi. Begitu pula Maria menikah dengan Fachri untuk menolongnya agar tidak terperosok ke dalam penjara akibat fitnah yang disandangkan kepadanya,” ucap Carissa yang mengawali dunia akting lewat sejumlah sinetron. Antara lain Siti Nurbaya, dan Hikmah 3.

Memerankan tokoh Maria justru menjadi tantangan tersendiri baginya.

“Maria beragama kristen koptik tapi mengerti agama Islam. Dia sangat hafal surat Maryam. Sampai sekarang saya masih hafal lho surat Maryam. Jadi hitung-hitung belajar Al qur’an juga,” ucapnya Rissa yang menegaskan sosok Maria berbeda sekali dengan keseharian dirinya. Maria dikatakan Rissa, sosok wanita yang tidak bisa mencurahkan isi hari. Semuanya dipendam, makanya mengalami depresi ketika cintanya tak sampai pada Fachri.

Rissa mengatakan memang antara novel dan film AAY sangat berbeda.

“Antara novel dan filmnya sendiri memang 2 hal yang berbeda. Karena imajinasinya yang tinggi dalam novel tidak seluruhnya dapat dituangkan dalam bahasa visual. Tapi saya berharap mudah-mudahan perbedaan ini bisa menutupi kekurangan masing-masing,” tutur Rissa lagi.

Persahabatan Usai Syuting

Proses syuting AAC cukup lama. Mulai kasting Februari 2007 hingga selesai syuting Januari 2008.

“Setahun, saya belajar banyak. Sama kru dan pemain lain, sudah kayak keluarga, sering tinggal satu rumah kalau lagi syuting. Sebetulnya syuting cuma 30 hari, ketemu bulan puasa, sampai sering ke luar negeri,” cerita Rianti.

Pergi ke India untuk syuting merupakan pengalaman luar biasa penuh tantangan buat Rianti, Fedi dan Rissa.

“Naik bus, perjalanan dari Bombay ke Jodhpur seperti dari Jakarta ke Makasar. Mau naik pesawat nggak dapat tiket. Naik bus yang harusnya 24 jam ditempuh 33 jam, dua hari nggak mandi, busnya zaman dulu banget, nggak mengerti sama sekali bahasanya. Mereka nggak mengerti bahasa Inggris, mencekam, nggak ada munusia, diam menusuk. Kupikir India panas, memang iklim gurun siang panas, tapi malamnya dingin. Sampai perbatasan India-Pakistan dimarahi polisi, di rombongan kami ada 4 perempuan, takut. Soalnya di negeri orang. Tapi jadi belajar banyak,”

Pengalaman syuting di negeri orang dan berbagai peristiwa yang terjadi justru mendekatkan tiga pemain utama ini, juga kru produksi lainnya. Rianti dan Fedi y justru sudah pernah main bareng dalam film Inikah Rasanya Cinta. Jadi sudah cukup saling kenal.

“Aku sudah lumayan mengenal Fedi, jadi soal chemistry nggak usah dibangun. Seru-seruan aja, nggak canggung. Sama Carrisa justru harusnya kami tidak boleh terlalu dekat untuk pendalaman karakter, karena kami mencintai laki-laki yang sama. Tapi justru karena aku dan Carrisa nyambung banget, sekamar di India, mau nggak mau jadi dekat banget, malah jadi istri yang sangat akur, bingung kan? Hahaha….”

Keasyikan bertiga, malah waktu kru AAC pulang ke tanah air, ketiganya memisahkan diri, menginap semalam di India, belanja-belanja dan mengunjungi berbagai tempat menarik.”

“Saya beli baju muslim buat mama-papa,” cerita Rianti, senang.

“Kebetulan sama-sama lagi break, kami pergi berlibur ke sana,” Rissa menambahi. “Kalau lagi di Jakarta pun kita sering telpon-telponan, ngopi bareng. Mungkin chemisty selama syuting AAC berkelanjutan. Kita jadi saling kenal satu sama lain. Syutingnya kan lumayan lama. Di Semarang aja sempat satu bulan, belum lagi lanjut ke India,” ujar Rissa yang mengaku banyak belajar pada Fedi dan Rianti yang sudah berpengalaman main film sebelumnya. Dewi, Diah, Affi

 


36 Comments »

  1. I am Ricky,I want to work together with you,if you interest,please call me at number:+628567272981. Thanks for your kind attention.

    Hi RiCky…
    I HoPe To MeeT You…
    ARiGaTo GoSai MaSei…

    Comment by Ricky(Telephone Number:+628567272981) — July,2008 @ '9:49:a'

  2. AyAt-AyAt CiNtA kErEn BgT dEh…
    TaPi SaYanG aQ gA sUkA fEdi NuRiL CoZ MaSih GaNtEnGaN aQ !!!
    (nArSiS yE……)

    Comment by adhi — August,2008 @ '9:49:a'

  3. gila kerentzzz abizz film’na gw paling suka sm fedi nuril ….

    Comment by thria — September,2008 @ '9:49:a'

  4. niH fiLm manG bGos nianD daH..

    fedi…i Luph u….

    LaM knaL yoW..

    Comment by mischa — September,2008 @ '9:49:a'

  5. Aq suka bangets ma akting kalian,, succes yaw…
    lam kenal by.Yantie Imoet………..

    Comment by Yantie — September,2008 @ '9:49:a'

  6. q SkA BGt Ma AyAt AyAt CiNtA…….. Pa lAGi Ma aCtOrx fEdI NuriL.. SuKsEzzz Ja bWt sMua…….

    Comment by chintya — September,2008 @ '9:49:a'

  7. “aku tuh ga mau jadi cwo nya carissa ??!!”

    “Secara aku tuh ganteng,cool,dipuja banyak cwe..”

    “aku belum mau pacaran dulu! Bila perlu aku langsung merit ajah!”

    By: FEDI NURIL

    Wakakakakakakak…

    Comment by FEDI — September,2008 @ '9:49:a'

  8. apapun yang terjadi aku ga mau punya nasip kayak ayat2 cinta yang kudu rela berbagi cinta …endri Wibisono gitu loch ngapain kudu bisa dapetin cinta sendiri key

    Comment by endri wibisono — September,2008 @ '9:49:a'

  9. duh snengnya liat carissa sama rianti..

    bener2 selera pria.. hahaha..

    pokoknya tovick banget dah…

    lam kenal bwt kalian!! tp ga sama fahri lho..

    hehehehe..

    Comment by taufik — October,2008 @ '9:49:a'

  10. yaa…..
    akuwh ska ma niph film…
    wlopunnd gx sbaguss…
    novel a….
    pii 22’a pnya klebihan msg”….
    thx bwat “FEDI NURIL” yg guaantenng….
    kmuuh hbat bsa mranin fachri….
    nd smwa yg dah tgbung dlm niph film….
    “FEDI….I♥ U…..”

    FEDI NURILL…♥♥♥ U R my faVE.ACtorr

    Comment by bunga^myutee — October,2008 @ '9:49:a'

  11. aku kagum sgt tgk watak fahri…muslim y sgt baik…smpai perompuan2 yang cintakan dier ader y sggup menfitnah dier..aishah pown.. sggup berkorban kebahagian dier demi suami dier selamat..geram ngan si noura tue!!!

    Comment by me — October,2008 @ '9:49:a'

  12. can i have e-mail address of fedi nuril and rianti please e-mail to me a norlyza07@hotmail.com
    I’m from malaysia. TQ

    Comment by Lyza — October,2008 @ '9:49:a'

  13. nice.,

    Comment by Achmad.web.id — October,2008 @ '9:49:a'

  14. hi, aku suke sgt dgn lakonan rianti sebagai aisyah
    dan juga fedi sebagai fahri. cerita ini mmg bagus sgt2

    Comment by mayamin — October,2008 @ '9:49:a'

  15. haii…..sya ske tegok cite ayt2 cinta…
    sya ske tegok muke rianti semasa pakai cadur…n sya ske tegok mke carrisa….
    email lh sya….echa_cute2731@yahoo.com.my…atau friendster echa_cute2731@yahoo.com.my….
    PLEASE…..

    Comment by Aishah... — October,2008 @ '9:49:a'

  16. klu friendster…echa_cute2731@yahoo.com… add tau….

    Comment by Aishah... — October,2008 @ '9:49:a'

  17. KerEn dEhH pOkO’nA………….
    aPA LaGi ayAnK fEdI…..
    I lOvE u bGt dEhH………

    Comment by AcHa' mUtZz... — November,2008 @ '9:49:a'

  18. bagus banget yang di tulis,penuh makna!!salam kenal dari rostov russia🙂

    Comment by hidayanti — January,2009 @ '9:49:a'

  19. gue ske bangat deyh sama penceritaannya..hopu all of you will learn more about islam

    Comment by nazhatulshima — January,2009 @ '9:49:a'

  20. Gue suka banget sama film ini,apa lagi novelnya.Secara menyentuh banget githu…..

    Comment by Arief Brian — February,2009 @ '9:49:a'

  21. saya sangat suka dengan AAY dan saya sangat menyukai peran rianti yang sangat sabar dalam menghadapi berbagai macam cobaan hidup.salam kenal ya………

    Comment by nurtahiyah — February,2009 @ '9:49:a'

  22. hii fedii .,.
    nak gag pnya istri 2 ??
    heheh ..
    cand ” okok ..

    Comment by ismii mishella — April,2009 @ '9:49:a'

  23. Sebuah Film kebohongan… didalam film kalian berakting layaknya suami istri (tidur bareng, pelukan, pegang2an dsb.) padahal kalian bukan mahram. Sungguh jahil orang2 yg mengatakan ini adalah sebuah film dakwah. Di dalam film kalian berbusana Syar’i, setelah itu kalian telanjang kembali.

    Comment by Abu Jihad Abdirrahman — May,2009 @ '9:49:a'

  24. abi bogoh………………………….
    I LOVE YOU FULL HA………HAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAA.

    Comment by seni — September,2009 @ '9:49:a'

  25. ikh fedi nuril meni kasep pisann abi bogoh pisan ka anjen.
    iraha atuh bade ka bumi abdi!sanes bade ngalamar ibu bapa tos nyatujuan abi tos siap yeuh diantos pisannya!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

    Comment by YULIA — September,2009 @ '9:49:a'

  26. aku sangat suka film AAC &aku lbih suka Rianti denga peran aisha.

    Comment by kiki — September,2009 @ '9:49:a'

  27. Bushet..!
    Aku beli CD nya Ayat-ayat Cinta bulan Februari, baru sekarang aku tonton. Hahaha! Nggak nyangka, nih film exceed my expectation. Aku beli CD nya soalnya aku denger nih film bagus banget. Jadi pas liat di toko CD beli, deh. Koko aku sempet ngeledekin gitu waktu liat soalnya denger2 kan ttg poligami [bukan topik favorite]

    Tapi nggak disangka… Definitely shift my view on Islam. Love the storyline. Salut banget sama tokoh Aisha..

    Pak Hanung did a great job.! Aktor2 utamanya jugak sudah memerankan karakter masing2 dengan baik sekali. Bravo dah! Maju perfilman Indonesia!!

    Comment by azumi — October,2009 @ '9:49:a'

  28. AK SNENG BNGT LIAT FILM AYAT2 CINTA MENURUTKU FILM INI

    Comment by REN0 — December,2009 @ '9:49:a'

  29. kak rianti,,,
    kok wajah kakak mirip sma mama aku c???????????
    aku kan jd kangen ma mama aku!!!!!!!!!!!!!!

    Comment by kayla — December,2009 @ '9:49:a'

  30. i love you so much………………………..muah

    Comment by lina — April,2010 @ '9:49:a'

  31. bikin lagi donk episod nya,,
    rame!!

    Comment by fera cayang justin (tasikmalaya) — September,2010 @ '9:49:a'

  32. keren habis novel dan filmnya,,,,, fedi bisa nguasain aktingnya dengan bail,,,,, aku ngefans banget dama kakak……. semoga kita lketemu yakak,,, amin…..

    Comment by erika — April,2011 @ '9:49:a'

  33. meskipun baru nontonn filmnyya andd novelnyya ..
    akkuh sukka bangett .. !!
    apalagii sama , FEDI NURIL
    akkuh sukka bangett .. !!😀

    Comment by Hajra — May,2011 @ '9:49:a'

  34. Informasi inisangat membantu saya, yang baru membaca dan JATUH CINTA pada novel Ayat-Ayat Cinta karya kang Abik.

    Comment by Isma Habibah — January,2012 @ '9:49:a'

  35. Waduh film nyuach kEreN bgt!!
    Rianti (Aisyah) nya cantik jga!!

    Comment by Dadan Taftajani — June,2012 @ '9:49:a'

  36. […] Enggak apa-apa sih kalau memang sudah siap via perycantiq.wordpress.com […]

    Pingback by Sedikit Saran Untuk Mbak Nur Aini: Ada Lho Cara Lain Dapat Suami Selain Dipoligami | Avatar IT — July,2015 @ '9:49:a'


RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Create a free website or blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: